Welcome

Assalamualaikum Pictures, Images and Photos

Followers

Saturday, October 29, 2011

Pokok Kelapa Tumbang, Budak Meninggal

Pokok Kelapa Tumbang, Budak Meninggal

Al fatihah untuk Nurshuhada Azman, 4 tahun, yang meninggal dunia setelah dihempap sebatang pokok kelapa setinggi 15 meter di Jerantut Feri. Salam Takziah untuk keluarga Adik Nurshuhada.

JERANTUT 27 Okt. – Seorang kanak-kanak berusia empat tahun maut akibat dihempap pokok kelapa di hadapan ibu dan lima adik-beradiknya di Kampung Lada dekat sini, kelmarin.

Mangsa, Nurshuhada Azman, dikatakan berada di halaman rumah kira-kira dua meter berdekatan tangga rumahnya sebelum kejadian itu berlaku kira-kira pukul 10.30 pagi.

Thursday, October 27, 2011

Susah ke? Senang ke, jadi cikgu,ni,nak?

Susah ke? Senang ke, jadi cikgu,ni,nak?

 Gambar kredit kepada cikgufendi85.blogspot.com

Assalamualaikum dan selamat sejahtera. Selalu saya ditanya, kalau di pasar, (Dulu-dulu lah, rajin ke pasar jual borong. Tapi sekarang payah. Laluan berKerusi roda takde)

"Susah ke? Senang ke, jadi cikgu,ni,nak? Jadi cikgu ni senang ye. Banyak cuti. Budak cuti, cikgu pun cuti" , tanya makcik penjual sayur ulam raja.

"Kak, best lah tengok akak jadi cikgu. Kerja dengan buku-buku je. Cuti pun banyak," ujar seorang gadis lepasan sekolah.

"Mana nak cari link keputusan KPLI ni? Tuan blog tahu tak ya?" begitu antara ulasan di blog wordpress saya, apabila saya publish entry berkaitan KPLI.

Pernah sehari, untuk hits KPLI tersebut saja, visitor menerjah masuk ke blog wordpress saya sehingga 5k dalam masa beberapa jam. Mahu tak jammed blog picisan saya tu. Habis bandwith nya. Agaknya tu sebab kena suspend je.

Ini semua, membuktikan, betapa ramainya yang berminat nak apply jadi cikgu.



Namun, apakah sebenarnya matlamat seseorang itu hendak menjadi cikgu? Cukupkah sekadar meengajar tulis, baca dan mengira sahaja?

Benarkah jadi cikgu banyak cuti? Bagaimana pula dengan tuagasan yang perlu dibawa kembali? Dan pelbagai lagi tugas sebagai pendidik.  Bagaimana pula dengan karenah pelajar?


Untuk menjawab soalan-soalan di atas, secara asasnya, setiap pekerjaan pasti ada cabarannya. Tinggal lagi bagaimana kita mendepani dan menguruskan cabaran itu.

Apa yang penting, segala soal kerja tidak boleh sama sekali dibawa balik dalam minda kita semasa berada bersama keluarga, apatah lagi ketika bersama suami.
Cumanya, tugas menginsankan manusia, memerlukan komitmen yang tinggi. Bukan setakat fizikal, tetapi jua mental yang kuat, semangat yang tabah, jiwa yang sabar dan sering jua bekorban kewangan. Tidak ketinggalan stamina dan tubuh yang sihat dapat membantu sesi pembelajaran dengan baik. 

Oleh itu, tidak dinafikan supplement tambahan seperti Spirulina Kels, Madu, Habbatus sauda', Minyak Ikan, Minyak Anggur Perahan Sejuk Vitis dan lain-lain sangat penting.

Berbalik soal kerjaya perguruan, yang kian mencabar ini, saya yakin, apabila kita bercakap dari hati, inshaAllah, akan jatuh ke hati jua. Kerana hati manusia itu kan,ibarat seketul batu. Lama-kelamaan, batu yang kena air, pasti kan hancur jua.

Saya tertarik dengan thread di salah satu forum di internet ini. Sila klik berikut:


Saya pernah berada di sekolah kategori bandar dan luar bandar. Di kawasan  hutan simpan negara pun pernah.

Apabila membaca thread di forum di atas, saya mengerti dan memahami situasi cikgu baru tersebut. Apa yang saya lalui, 10 tahun lalu, masih bermain di minda saya. Bahkan tempat yang dikatakan hitam itu pun saya pernah berada di sana.

10 tahun. Mungkin baru setahun jagung pengalaman saya ini. Dibandingkan dengan rakan-rakan senior saya. Namun selama 1 dekad itu, pelbagai asam garam, pahit manis, dunia seorang guru telah dilalui.

Bermula dari tidak minat, akhirnya bercambah cinta pada bidang pendidikan ini. Dan kerna cinta itu jualah, segala dugaan ditelan jua.

Pernah hadapi ugutan dan ancaman, menerima surat cinta dan lain-lain lagi. Namun, dengan S.A.B.A.R., dan bantuan Allah Yang Maha Esa, Alhamdulillah, pelajar yang mengugut itu akhirnya, menjadi anak murid yang soleh,solehah. 

Yang kaum lain, juga begitu baik. Pernah mengajar Kelas Peralihan, KELAS PEMULIHAN, mengajar subject ABM. Silang budaya antara kami, perbezaan budaya itu, membuatkan kami semakin erat. Tidak ada isu perkauman antara kami. Contohnya, kalau saya makan di kedai, tahu-tahu mereka dah tolong bayarkan.

Bahkan merekalah yang paling kuat menangis, bagai anak kecil, sewaktu mereka mengiringi pemergian saya dari situ.

"Siapa yang akan membimbing kami menjadi pelajar yang baik, bila cikgu dah pindah nanti?"

"InshaAllah, akan ada yang membimbing kamu," jawab saya.

"Saya berubah disebabkan cikgu. Sebab, cikgu percaya saya boleh berubah menjadi baik. Bagaimana kalau cikgu takde? Saya tak percaya, saya boleh kuat untuk kekal baik di sekolah dan di luar, kalau cikgu tak de," kata seorang lagi pelajar.

"N, kekuatan N untuk berubah, adalah datang dari kemahuan N sendiri. Datang dari kesungguhan N sendiri. Dari azam N, dan doa N yang bersungguh-sungguh, Allah bantu N untuk berubah. Jadi teruskan perubahan N tu. walaupun saya takde, Allah kan ada. Jadi sebab tu, N kena teruskan perubahan kebaikan N tu, kerana Allah, bukan kerana saya,"begitu antara titipan terakhir saya.

Pengalaman ketika berkerusi roda di salah sebuah sekolah, mungkin situasi saya agak asing bagi pelajar di sekolah tersebut. Ketika, pelajar-pelajar normal lain cuma memerhatikan ketika kerusi roda saya hampir ke tebing longkang.


 Lalu, Allah hantar  anak-anak khas kemudiannya yang sering tidak malu membantu menolak kerusi roda adalah antara pengalaman yang indah untuk dikenang. 

Namun, untuk menulis semuanya,rasanya tak cukup ruang di sini. Tambahan pula,ada sebahagian bekas pelajar saya yang mengikuti blog ini. Mungkin  ada kisah mereka saya catatkan di sini. Silap haribulan boleh buat Novel Memoir Seorang Guru Versi Tahun 2011 Oleh Blog Myukhuwwah pula.:). Ayat perasan lah pula.

Kesimpulannya, sesuatu kerja akan menjadi mudah atau susah akan difikir kemudian kalau kita berminat dengan bidang tersebut. Mendaki Gunung Himalaya atau berenang di laut dalam memang mencabar kalau difikir logik. 

Mungkin kita akan kata, buat mendelah, buang masa sahaja mencipta pengalaman atau rekod-rekod yang jarang dibuat orang. Namun, kerana ada minat dan kesungguhan mendalam untuk mencapai sesuatu, segala  masalah dan cabaran yang menghalang akan dianggap cabaran demi minat.

Aduhai, mahalnya hargamu

Aduhai, mahalnya hargamu



Aduhai, mahalnya hargamu
Serasa ingin memilikimu
Namun kau terus menjauh

Aduhai, mahalnya hargamu
Ingin kugenggam erat kau
Tapi kau cuma dapat kurasa seketika

Aduhai, mahalnya hargamu
Kau tak menolehku walau sedetik
Kau terus berlari meninggalkanku

Sedang aku masih terkial-kial 
Melakar potret kejayaan

Aduhai, mahalnya hargamu
Kau terus pantas berlari
meninggalkanku
tak dapat ku undurkan dirimu
walau sekelip mataku

Aduhai, Mahalnya hargamu
Kau ibarat emas,
Bahkan lebih mahal dari itu,
Kau ibarat pedang,
Jika tak ku urus kau dengan baik,
Kau pula yang kan menghunusku.

Kini, 
Kusedari betapa
mahalnya hargamu



Benarlah Sabda Nabi Junjungan:

"Manfaatkanlah lima masa sebelum datang lima masa; Masa hidup kamu sebelum datang saat mati kamu, masa sihat kamu sebelum datang masa sakit kamu, masa lapang kamu sebelum datang masa sibuk kamu, masa muda kamu sebelum datang masa tua kamu, masa kamu kaya sebelum datang masa kamu ditimpa miskin."

(Hadis riwayat Imam al-Hakim dan al-Baihaqi dari Ibnu Abbas r.a.)

Thursday, October 20, 2011

Cemburu? Jom Rawat Hati

Cemburu? Jom Rawat Hati



Cemburu, cemburu, cemburu. Hai, tak habis-habis dengan cemburu.

Kata orang, selagi ada bulan dan bintang, dan selagi makhluk ciptaan Tuhan yang paling istimewa ciptaan-Nya yang bernama manusia wujud di dunia, selagi itulah perasaan cemburu tidak akan pupus. Benarkah?

Cemburu, ada di mana-mana. Kita bernama manusia, pasti tidak dapat lari dari dicemburui atau kadang kala kita pula mencemburui pula.

Menyaksikan dan melihat. Beberapa klien berkaitan hal cemburu suami isteri, hati wanita saya kadang kala tersentuh. 
 
Ya betul, pada sebahagian kita, rasa cemburu ini boleh menitiskan air mata tanpa henti.. Tetapi apabila sesuatu perkara yang dicemburui itu, kita kembali kepada hukum Allah, kembali kepada Allah, hati tak kan cemburu lagi.
 
Hmm tak tahu nak cakap, dashyat sebenarnya rasa cemburu itu kalau ia menyerang hebat, maka kita panjatkanlah setulus doa dalam sujud yang panjang, mohon ALLAH melapangkan hati ini seluas-luasnya..

Bersyukurlah kalian jika cemburu tidak menjadi ujian yang berat, dan doakanlah agar ujian cemburu dipermudahkan buat saudara perempuan kita yang lain...

Namun sedihnya, jika kerana cemburu itu, orang yang tiada kaitan dengan siatusi cemburu itu turut menjadi mangsa cemburu. Ditelefon, tak angkat. dan lain-lain lagi.

Cemburu, rawatlah hati dengan mengingati Allah. Cemburu, rawatlah dengan zikrullah. Zikrullah itu bukan sahaja pada hati dan lisan, tetapi juga pada perbuatan.

Tanpa mengira latar belakang atau status sosial, lazimnya, cemburu wujud apabila lahir perasaan `pemilikan' seseorang terhadap yang lain.

Lazimnya, cemburu sinonim sebagai ukuran darjah cinta atau kasih sayang terhadap pasangan masing-masing.

Sebetulnya, jika dilihat dari aspek yang luas, cemburu tidak hanya terikat pada hubungan antara suami isteri atau pasangan kekasih.

Malah, ia juga wujud di kalangan ahli keluarga, seperti adik-beradik atau anak-anak. Tidak kurang yang beranggapan, cemburu seolah-olah menjadi hak eksklusif kepada wanita. Hakikatnya tidak.

Baik lelaki, mahupun wanita, ia wujud dalam diri setiap daripada kita. Kegagalan mengendalikan tingkah laku ini, menyebabkan ia sering kali dikelaskan sebagai sesuatu yang negatif.

Ia juga sering kali dilabel sebagai sebahagian `watak hitam' yang menghiasi personaliti seseorang. Dalam budaya Melayu, tingkah laku cemburu ini secara tidak langsung, diterjemahkan dalam cerita seperti Bawang Putih Bawang Merah, Lela Manja, Panji Semerang dan sebagainya.

Sekalipun, ketiga-tiga cerita ini memaparkan kisah yang berbeza, namun mesej dan tema yang ingin disampaikan adalah sama. Cemburu.

Watak-watak `cemburu' dalam persengketaan perkahwinan poligami, di kalangan orang bangsawan dan terhadap anak tiri semuanya menggambarkan watak hitam yang menakutkan.

Kesan cemburu juga bukan sedikit. Selain mengundang konflik yang tidak berkesudahan, kegagalan mengawal tingkah laku ini boleh mengundang tragedi.
Oleh itu, lempiaskan sifat cemburu ini pada dua jenis keadaan sahaja berdasarkan kepada hadith Rasulullah sallahu alayhi wasalam dari kitab Sahih Muslim ini:

"Tidak ada hasad (cemburu) yang dibenarkan kecuali terhadap dua orang; iaitu pada orang yang Allah berikan harta, dia menghabiskannya dalam kebaikan. Dan pada orang yang diberikan ilmu dan dia beramal dengan ilmu tersebut dan mengajarkannya pula kepada manusia".

Tip atasi cemburu

* Tidak bertindak melulu dan kawal diri

* Selidik sesuatu dengan fikiran rasional

* Tidak memendam perasaan seorang diri.

*Jika rasa cemburu kita sedang memuncak, bayangkan apa yang akan berlaku jika kita melepaskannya kepada pasangan kita. Contohnya jika pasangan dinaikkan pangkat & mempunyai seorang setiausaha yang cantik, kita patutnya ucapkan tahniah & bukannya menyindir. Jika dia ingin curang dengan sesiapa, dia tetap akan buat tanpa mengira samada kita cemburu ataupun tidak. Cemburu tidak akan dapat menghalang mereka.

* Bagaimana eratpun hubungan anda berdua, terima hakikat bahawa masih ada lelaki/wanita lain yang lebih cantik/tampan, bijak & baik. Jadi janganlah cuba mengongkong pasangan kita. Habiskan masa bersamanya dengan penuh kegembiraan. Jangan biarkan hubungan kita goyang dengan imaginasi kita yang karut.

* Luahkan rasa yang terbuku di hati dengan seseorang yang dipercayai

*Cuba fikirkan bagaimana cemburu kita meledak. Adakah adil kita menyisihkan pasangan kita daripada orang lain? Teruk sangatkah dia bila dia senyum pada seorang wanita/lelaki lain? Tidakkah kita sendiripun pernah tersenyum pada wanita/lelaki lain?

* Berbincang dan bersemukalah dengan pasangan.

*Tuliskan apa perasaan kita bila kita merasa cemburu. Marah? Tidak tentu arah? Menangis? Geram? Rasa malu? Rasa bersalah? atau bertindak kasar? Adakah kita ingin meneruskan hidup kita dengan cara ini? Jika jawapannya tidak, maka cepat-cepatlah berubah.

* Berjumpa pakar kaunseling yang arif berhubung selok-belok rumah tangga. 
LAGI, TIP ATASI CEMBURU

*Bila perasaan cemburu melanda, sentiasa ingatkan diri bahawa azab di akhirat kelak adalah lebih besar berbanding dengan sedikit perasaan luka di hati pada hari ini. Pada hari akhirat kelak, kita tiada masa untuk memikirkan hal remeh – temeh seperti perasaan cemburu, sakit hati ataupun kecewa. Sebaliknya masing – masing hanya sibuk memikirkan nasib sendiri samada dimasukkan ke syurga ataupun dihumbankan ke neraka.

Jadi, perlukah kita terlalu melebih – lebihkan perasaan cemburu yg ada pada diri, sedangkan nasib kita di akhirat kelak lebih penting untuk difikirkan lalu hendaklah kita cepat – cepat beristighfar dan bertaubat serta segera melakukan amalan – amalan soleh dengan ikhlas agar diterima oleh Allah Taala sebagai bekalan kita untuk hari akhirat.

*Jika cemburu masih menebal, maka sibukkanlah diri dengan segala aktiviti seharian yang dapat menukarkan fokus kita daripada hanya memikirkan perasaan cemburu itu

Lakukan kerja di pejabat, kerja di rumah, mengasuh anak atau apa – apa saja asalkan kita boleh melupakan perasaan cemburu itu. Jika kita sibuk melakukan hal – hal lain maka dengan sendirinya kita tiada masa utk duduk menggigit jari dan hanya asyik memikirkan soal hati dan perasaan yang tak ke mana.
 
*Sentiasa ingatkan diri yang syaitan akan terus mencuba untuk menggoda kita dan janganlah memberi ruang dan peluang kepada syaitan untuk menyesatkan kita apabila kita mula lelah dengan rasa cemburu. 

Bila jiwa kita lemah, maka syaitan akan bergembira dan mengambil kesempatan itu untuk menarik kita ke arah neraka.

Maka kuatkan hati dan berazam dengan sesungguh azam untuk mengalahkan syaitan durjana. Bila kita dapat mengawal perasaan cemburu itu, maka bergembiralah kerana di saat itu juga si syaitan itu akan merasa kecewa. Biarlah kita menang 1-0 dengan syaitan dan jangan mengaku kalah kepadanya kerana sesungguhnya tipu daya syaitan itu lemah.
 
*Sentiasa berdoa kepada Allah agar dikuatkan hati dan agar dihilangkan perasaan cemburu yang ada, sebagaimana kisah Rasulullah saw ketika melamar Ummu Salamah r.a. 

Kisah Ketabahan Ummu Salamah R.A. dan Hikmah Musibah Yang menimpanya

Ummu Salamah berkata: “Baginda SAW mengutuskan Hatib bin Balta‘ah untuk melamarku bagi dirinya sendiri. Lalu Umm Salamah berkata lagi: Aku mempunyai seorang anak perempuan dan aku seorang wanita yang kuat cemburu. Jawab Baginda SAW: Mengenai anak perempuannya kita doakan semoga Allah cukupkan segala keperluannya dan aku mendoakan semoga Allah hilangkan rasa cemburunya itu.”

Sila rujuk entry sebelum ini, "USah sedih Dengan Kekurangan Diri', di sini. 

Untuk sebahagian artikel berkaitan cemburu, sila klik Cemburu, di sini.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

...Jurnal Kehidupan... Template by Ipietoon Cute Blog Design