Welcome

Assalamualaikum Pictures, Images and Photos

Followers

Friday, February 13, 2009

Maid Meroyan or Psikosis?





Persoalan yang timbul tentang maid kami ini ialah tingkahlaku yang ditunjukkannya.Diaseperti seorang yang mengalami tekanan perasaan yang ketara sangat. Tingkahlaku bilazimnya juga seringkali meyusahkan kami. Traumanya juga menjadi-jadi. Kami tetap bersabar menghadapi kerenahnya. Masuk kali ini, kami sudah habis beribu-ribu RM untuk mndapatkan maid. Tentang agen,nanti sahaja bila berkelapangan akanku coretkan.

Rupanya,maid kami pernah mengalami peristiwa teramat sedih dalam hidupnya. Anaknya yang sulong meninggal dunia sewaktu belum pun cukup 40 hari bayinya itu hidup di dunia. Kemudian dia tidak dapat merawat bdannya sendiri dengan mengambil ubat-ubata doktor atau jamu kerana kesuntukan wang.

Kemudian dia hamil lagi. Sepanjang kehamilannya, ia sering dipukul,diterajang dan diseksa suaminya yang mana ketika itu suaminya telah berkahwin lain. Hinggalah tiba saat melahirkan. Anaknya kali ini meninggal dunia sewaktu dilahirkan.Dia terus menangis dan sedih sejak anaknya meninggal dunia. Apatah lagi suaminya sudah meninggalkannya.

Jadi, apa yang kami nampak,sewaktu ia bertugas sebagai pembantu di sini, dia sebenarnya tidak cukup sihat untuk bertugas. Dia unfit tapi kecederaan emosi tidak nampak oleh fizikal. Hanya apbila seseorang itu dekat dan duduk bersama barulah tahu akan dirinya.

Sometimes, dia akan menjaga abayi kami sepenuh kasih sayang. Dia akan bercakap-cakap dengan anak kecil itu dalam bahasanya. memberitahu anak itu adalah anaknya yang sudah meninggal dunia dahulu. Namun seringkalinya,ia mencubit anak kami apabila dia gerama tau tidak puas hati. apabila hal ini berlaku, akmi akan menegur sikapnya.Kami tegur dengan sehikmah mungkin. Tapi dia anggap kami marah dia.

Tambahan pula, dia akan pukul anak kami yang sulong apabila dia tak puas hati. Kemudian dia akan menangis mengatakan anak kami yang memukulnya. sedangkan anak yang sulong bila bibik memukul dan mencubitnya, anak kami akan segera pergi ke tempat lain.

Kadang kala maid ini kan tertawa dan menangis sedniria. Kemudian jika ada bersamanya bayi kami, dia kan tertawa sendiri sambil mengusap anak bayi kami sambil mengahap ke tepi longkang rumah kami. Sambil duduk di tepi longkang, dia akan menguis tanah longkang sambil tertawa sendiri. (bukan membersihkan longkang menggunakan penyodok)

Maid ini juga mudah lupa meletekkan barang,lupa apa yang dia buat sebentar tadi, lupa di mana anak kami berada dan lupa apa yang ingin dibuat selepas ini. Dari apa yang kami amati,tahap traumanya teramatlah tinggi.

Paling menguji kesabaran suami dan keluarga, apabila maid ini datang angin kus-kus nya, yang tidak tahu apa sebabnya,tiada angin tiada ribut, dia akan menangis sepanjang hari. Jika masa itu dia menangis di ruang tamu,maka dia akan terpacak di situ seharian. Jika dia sedang menangis di biliknya, pun serupa.

Dia akan menangis dan menagis,minta dipulangkan ke kampung. Katanya dia rindu anak keponakannya. Dia akan menangis menghadap tembok dinding. Bila disuruh makan tidak mahu. Sampai ia demam.Malah disuruh bangun solat pun tidak mahu.MasyaAllah. Sungguh berat rasanya ujian ini. Mendapat bibik yang keras hati seperti ini.

Dia akan membatukan badannya dan cuma cakap, “Mau pulang. Biarlah saya datang Malaysia ini Cuma ambil pengalaman saja”. Ooo penak eee kuee? Ingat dating Malaysia ni makan angin je ke?Cetus hatiku. Last-last, aku yang menangis tidak tahan dengan kerenah bibik.

Selama beberapa bulan ia di sini,telah banyak kali tindakan seperti ia lakukan. Dia akan batukan badannya dan mogok. Kami bukanlah majikan kejam sehingga memukul bibik walaupun bibik sering menyakitkan hati kami. Bila bibik mogok, kami berdoa mohon bantuan Allah. Kami serahkan pda Allah.

Dunia sudah terbalik. Bukan maid jaga kebajikan majikan. Tetapi majikan yang tolong beri ubat doktor, ubat herba juga kepada maid. Majikan juga (suamiku) apabila sudah pulang kerja, suamikulah yang memasak makanan untuk kami.Awal-awal pagi sudah bangun, suamilah yang memasak untuk kami. (Jika tiada maid inilah rutin suami setelah ada maid, begini juga tugas suami. )Suamikulah yang mengasuh anak-anak kami, menjagaku, membasuh dan menggosok pakaian.

Kami sudah maklumkan pada agen akan keadaan maid ini. Terfikir juga, apa test kesihatan di sana tidak check tahap mantel maid kah?Agen di Indonesia ini ada ceritanya sendiri. Agen pun satu bab pula.

Namun yang menyejukkan hatiku, Mbak Nana, saudaranya maid kami ini seorang yang bertanggungjawab. Mbak Nana memohon maaf atas sikap maid ini. Cuba bayangkan apabila kami telefon saudaranya maid ini yang juga bekerja sebagai maid di sini, maid kami cuma membatukan diri. Dia campak handphone ke tepi. Insiden mencampak handphone bukan sekali dua tetapi setiap kali maid melancarkan mogok,inilah sikapnya. Saudaranya sungguh terkejut dengan sikap maid ini. Bagai orang tak tahu bersyukur, katanya. Sudah dapat majikan yang baik, kenapa mengada-mengada pula.

Kesimpulannya,nak dapat pengasuh yang baik untuk anak-anak memang sukar.Yang betah dan rasi dengan family kita. Begitu juga dengan agen pembantu rumah. Nak cari yang jujur dan bertanggungjawab sukar. Sesungguhnya pada Allah kami mohon pertolongan.

Adab Terhadap Pembantu Rumah Tangga




Adab Terhadap Pembantu Rumah Tangga

1. Janganlah seorang ketua rumah tangga memaksa pembantu rumahnya melakukan sesuatu diluar kesanggupannya. Rasulullah SAW tidak pemah memukul seseorang dengan tangannya, tidak memukul wanita dan tidak pula memukul hambanya, karena baginda memukul hanya ketika berperang di jalan Allah. (Riwayat Muslim)

2. Hendaklah bertimbang rasa terhadap mereka pada saat mereka menghadapi kesukaran atau keletihan.

3. Janganlah memukul atau menyakiti tubuh mereka."Allah tidak membebani seseorang melainkan menurut kesanggupannya" (Al Baqarah : 286)

4. Janganlah sering mencaci mereka yang menyebabkan mereka berani membalas.
5. Memaafkan kesalahan mereka.

6. Layani permintaan mereka apabila mereka meminta (seperti suatu keringanan atau cuti).

7. Eloklah makan sehidangan atau makanan yang sama seperti yang dihidangkan oleh mereka.

8. Bayarlah upah mereka menurut kadar yang selayaknya diterima oleh mereka.

Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud:
"Berilah upah buruh (pekerja) sebelum kenyang peluhnya" (Riwayat ibnu Majah)
(Jika
bergaji bulanan, maka dibayar di akhir bulan itu).

sumber:kawansejati

Sunday, February 01, 2009

Perkara Yang Lebih Baik




Perkara Yang Lebih Baik Daripada Pembantu / Khadam


Hadith :

Dari Abu Hurairah r.a katanya,
Fatimah meminta kepada Nabi S.A.W seorang khadam (pembantu) dan mengadukan bahawa beliau terlalu penat bekerja. Jawab nabi s.a.w :”Engkau tidak akan mendapatkannya daripada kami. Mahukah engkau kutunjukkan sesuatu yang lebih baik daripada seorang khadam? Iaitu, tasbih 33 kali, tahmid 33 kali dan takbir 34 kali ketika engkau hendak tidur.”
(Muslim)

Huraian

Menurut ajaran Islam, seorang wanita tidak bertanggungjawab untuk mencari nafkah keluarga. Tujuannya supaya isteri itu dapat sepenuhnya mencurahkan perhatian kepada urusan
rumahtangga, mendidik anak-anak dan membesarkan mereka. Ini bersesuaian dengan sebuah hadith yang diriwayatkan daripada Ibn Umar katanya: “Rasulullah bersabda,” Isteri bertanggungjawab dalam urusan rumahtangga suaminya.” (Bukhari & Muslim)

Namun begitu dewasa ini tuntutan semasa memerlukan golongan isteri juga keluar rumah berganding bahu mencari nafkah untuk membantu suami menyara keluarga. Oleh yang demikian komitmen selaku seorang isteri, ibu dan juga seorang pekerja kepada majikan tidak dinafikan mengundang rasa penat yang tidak tertanggung secara sendirian. Oleh itu ramai antara para isteri yang bekerja menginginkan adanya seorang pembantu rumah untuk menolong mereka menguruskan rumahtangga.

Namun begitu masalah ini sebenarnya tidak hanya boleh diselesaikan dengan adanya pembantu rumah semata-mata kerana seorang suami yang memahami keadaan isterinya sudah tentu tidak akan berat tulang memberikan kerjasama, menolong serta bertolak-ansur dalam meringankan tugas isteri di rumah. Ini bukan sahaja dapat menyelesaikan masalah rumahtangga daripada berlaku pergaduhan dan sebagainya, malah dapat menumbuhkan rasa kasih dan sayang antara suami isteri kerana masing-masing dapat menerima dan mengorbankan kepentingan diri.

Di samping itu si isteri juga dianjurkan mengamalkan petua yang diajarkan oleh Rasulullah s.a.w seperti dalam hadith di atas kerana dengan menyebut nama Allah dengan berzikir kepadanya jiwa akan terasa tenang, hilang keserabutan dan keletihan .

Sumber : Jabatan Kemajuan Islam Malaysia

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

...Jurnal Kehidupan... Template by Ipietoon Cute Blog Design