Welcome

Assalamualaikum Pictures, Images and Photos

Followers

Saturday, July 18, 2009

Antara 111 Wasiat Rasulullah SAW


Dapatkan Mesej Bergambar di Sini




111 WASIAT RASULULLAH SAW
============ ========= ====


#2 - SELALU MENYENANGKAN HATI SUAMI
============ ========= ========= ==

RASULULLAH SAW bersabda:

“Sukakah kamu aku ceritakan bakal isterimu di syurga? Para sahabat menjawab; "Tentulah sahaja kami suka.” Maka Rasulullah SAW bersabda, “iaitu setiap isteri yang kasih sayang dan banyak anak, dan apabila ia diganggu oleh suaminya lalu ia menyerahkan dirinya dan berkata, “Inilah tanganku terserah kepadamu, saya tidak akan dapat tidur hingga engkau rela kepadaku.” (HR. Thabrani).

Isteri yang solehah itu tidak akan menyusahkan suaminya, ia selalu berusaha untuk menghilangkan kesusahan suami dan ikut serta membantu menyelesaikan masalah yang sedang dihadapi. Di dalam sebuah riwayat diceritakan bahawa Nabi Muhammad SAW setelah menerima wahyu yang pertama di Qua Hira’, Baginda SAW menceritakan kepada isterinya Khadijah tentang semua suka duka yang dialaminya, supaya mendapat sokongan, bantuan dan hiburan dan isteri tercinta.

Isteri yang terkenal sebagai seorang wanita Quraisy yang paling cerdas akalnya dan
luhur budi pekertinya itu, sangat mengerti apa yang diharapkan oleh kekasihnya. Dengan penuh kehangatan dan kasih sayang beliau berusaha menghiburkan dan meyakinkan hati suaminya itu. Beliau pula manusia pertama yang percaya pada Kerasulan Nabi Muhammad SAW.

Beliaulah yang menghibur Rasulullah SAW ketika
pulang dan Gua Hira’, sedangkan pada waktu itu Rasulullah dalam keadaan ketakutan yang luar biasa. Kerana secara tiba-tiba sewaktu ia berada di Gua Hira’, iaitu pada bulan Ramadhan, Nabi Muhammad SAW didatangi oleh malaikat yang berkata: “Hai Muhammad! Engkau adalah Rasulullah!”


Rasulullah SAW bersabda:
“Pada waktu itu aku duduk bersimpuh, seluruh sendi kakiku terasa seperti akan tanggal. Aku berjalan merangkak, sedangkan seluruh tubuhku menggigil. Tergopoh-gapah aku masuk kerumah menemui Khadijah, sambil berkata: “Selimutkan aku, selimutkan aku.” Akhirnya rasa takutku beransur hilang.” Aku ceritakan semuanya yang aku alami kepada Khadijah.

Lalu dengan penuh rasa percaya dan mesra beliau berkata: “Bergembiralah wahai sayangku! Demi Allah, Dia
tidak akan menghinakanmu sedikitpun. Demi Allah sesungguhnya dirimu aku perhatikan, sen tiasa memelihara hubungan baik dengan keluarga, bercakap benar, menunaikan amanah, tabah dalam inenanggung musibah, suka menerima tamu, dan sedang menolong orang yang ditimpa bencana.”
(HR. Thabrani).


Itulah Khadijah seorang wanita mulia,beliau selalu menguatkan semangat dan meringankan beban penderitaan suaminya. Beliau selalu berusaha untuk mengecilkan beban dan musibah yang sedang di alami si suami dalam perjuangan, hingga akhir hayatnya.

Khadijah mengetahui betul sifat dan akhlak kekasihnya baik di dalam mahupun di luar rumah. Kata-kata “bergembiralah” sebagaimana yang disebutkan diatas, adalah satu ucapan yang keluar dan lubuk hati seorang isteri yang sudah menempuh perjalanan hidup yang sangat panjang baik senang mahupun susah dengan buah hatinya.

Di
ucapkannya kata-kata penghibur dengan penuh rasa percaya dan sukacita, kerana dia sudah melihat cahaya terang sudah mulai menghalau kegelapan.

Kemuliaan jiwa Syaidatina Khadijah R.A itu, membuatkan Rasulullah SAW tidak dapat melupakan isterinya itu, sehingga ketika Syaidatina Khadijah R.A sakit, Rasulullah SAW tidak pernah meninggalnya. Sewaktu Syaidatina Khadijah sudah meninggal dunia, Rasulullah SAW selalu mengingat dan mengenang isteri tercintanya yang berani dan tabah dalam menghadapi suka duka kehidupan.

Rasulullah SAW
juga tidak dapat melupakan kasih mesra yang diberikan Syaidatina Khadijah, sehingga Baginda SAW menghembus nafasnya yang terakhir.


#6 - REDHA TERHADAP QADHA DAN QADAR ALLAH
============ ========= ========= ==

RELA terhadap ketentuan, kehendak dan kekuasaan Allah adalah wajib hukumnya dan merupakan tanda adanya iman di hati
seseorang.

Dalam sebuah hadis qudsi dijelaskan bahawa Allah berfirman:
“Barangsiapa yang tidak meredhai qadha-Ku dan tidak bersabar atas bencana yang Aku timpakan atasnya, maka carilah
Tuhan yang lain selain dan pada-Ku".
(HR. Thabrani).


Dalam Al-Qur’an Allah berfirman:

“Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan sahaja mengatakan: “Kami telah beriman,” sedang mereka tidak
diuji? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta (dalam keimanannya) .”
(Al-Ankabut: 2-3)


Dengan berdasarkan ayat di atas maka Rasulullah SAW bersabda:
“Bahawasanya Allah akan mencuba salah seorang kamu dengan sesuatu bencana (bala), sebagaimana seseorang kamu mencuba (menguji) emas dengan api. Maka diantara mereka ada yang keluar seperti emas as ii, iaitu mereka yang dilindungi dan dipimpin oleh Allah dan perkara syubhat, dan ada diantara mereka ada yang keluar sebagai emas hitam (palsu), iaitu bagi mereka yang mendapat fitnah,”
(HR. Thabrani).


#7 - NIAT YANG IKIILAS
============ ========= ========= ==

RASULULLAR SAW bersabda:

“Sesungguhnya nilai perbuatan itu bergantung dengan niatnya, dan sesungguhnya bagi setiap orang, buah atau ganjaran sesuai bagairnana niatnya. Barang siapa hijrahnya kerana men uruti perintah Allah dan Rasul-Nuya nescaya hijrahnya diterima oleh Allah dan Rasul-Nya (dan diberi pahala), dan barang siapa hijrahnya kerana keuntungan dunia yang dikejarnya atau kerana perempuan yang akan dikahwininya, maka hijrahnya sampai kepada yang diniatnya itu.”
(HR. Bukhari Muslim)


“Sesungguhnya Allah mencatat kebaikan dan kejahatan, kernudian menjelaskan keduanya. Maka siapa yang berniat untuk berbuat kebaikan, kemudian tidak dikerjakannya, Allah mencatat untuknya satu kebaikan (pahala), dan jika kern udian dikerjakannya, maka dicatat sepuluh kebaikan (pahala), dan mungkin ditambah hingga tujuh puluh kali lipat atau lebih dan itu. Dan apabila seseorang berniat akan berbuat kejahatan, kemudian tidak dikerjakannya, mak.a Allah mencatat baginya satu kebaikan (pahala). Dan jika fiat jahat itu dilaksanakan, maka dituliskan baginya satu kejahatan.”
(HR. Bukhari dan Muslim).

artikel di atas adalah petikan dari salah satu email yang saya terima. semoga ada manfaatnya.

2 comments:

Sir Tauhid Alhaj said...

saya kerap dapat respon dari ummu masyitah di ruang komen,sy puas cuba tahu siapa,tapi gagal.takpe lah.yg penting hubungan ukhwah serta respon yg membina.semalam sy cuba buka profile diri ummu,pun tak dapat kesan.hari ni agak lapang sikit lepas kerja-kerja membersihkan kebun,relax-relax takde mende nak buat,saya cuba browse blog ummu,rupnya banyak tip-tip kehidupan serta bahan yg amat menarik.
sy baru belaja buat blog dan kadang tak ada masa langsung,tapi berminat tengok blog org utk menambah ilmu.syabas

ummu Masyitah said...

Sir Tauhid Alhaj,
Alhamdulillah.tahniah juga pada Sir.saya pun sebenarnya baru je di sini. sekarang dah tak sibuk,dapatlah ber blog.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

...Jurnal Kehidupan... Template by Ipietoon Cute Blog Design