Welcome

Assalamualaikum Pictures, Images and Photos

Followers

Saturday, September 19, 2009

Catatan Sebelum Raya

Catatan sebelum Raya

Assalamualaikum warahmatullah...hrm rasa nak tulis sesuatu di sini . Selagi belum raya, selagi tu nak tulis. Semalam, Hari Jumaat, kami terpaksa berurusan ke Kuantan. Masa pergi, pagi lagi. Jalan raya di Bandar Kuantan dah jammed. Masa balik, Bandar Temerloh pula jammed. Yang bestnya, gerai-gerai lemang tetiba banyak di tepi-tepi jalan raya. Ok lah tu kan, meraih pendapatan secara halal. Terdapat beberapa peristiwa di akhir Ramadhan ini dalam kehidupan kami.

1) Maid dihantar pulang

Kami terpaksa batalkan permit maid dan terpaksa ke Imegresen Kuantan pada saat lebaran bakal menjelang. Pegawai Imegresen pun kasihan dengan kami. Asyik maid kami ni ada masalah kesihatan je. Bermula masalah kesihatan (maid dah pregnant 3 bulan masa baru bekerja 2 minggu di rumah kami, maid yang bermasalah psikotik, dan macam-macam lagi). terkini maid ini ada masalah darah tinggi dan memang sudah mengambil ubat doktor khas untuk mengawal darah tingginya sejak di desanya lagi. Usia pun sudah 43.

Buat lambat-lambat karang terjadi apa-apa yang susah kami juga. Maid ada masalah hypertension. Terjawab soalan saya mengapa maid tidur atau beristirehat di kamarnya di antara 3 hingga 4 jam waktu siang. Padahal anak kami cuma 2 orang hmm tapi penat tau melayan anak hiperaktif ni.

2) Agensi bertanggungjawab

Syukurlah. Agensi yang kami berurusan kali ini orangnya bertanggungjawab. Mudah-mudahan persaudaraan atas aqidah ini diberkatiNya. Beliau memberi kami pilihan biodata maid untuk dipilih, termasuk maid dari Kemboja. Beliau tidak mengenakan charge tambahan berikutan masalah kesihatan maid.

3) Bertugas waktu raya

Sewaktu keluar di Exit Gambang LPT, kami melihat pasukan bomba yang bersiap sedia di situ. Pelbagai kempen keselamatan jalan raya oleh pelbagai pihak juga diadakan. Semoga kita selamat pergi dan balik dari destinasi mesing-masing.

Teringat kepada pasukan tentera, polis dan bomba yang bertugas waktu raya. Besar pengorbanan mereka..

Thursday, September 17, 2009

Salam Aidilfitri





Salam Adidilfitri dari raudhatulukhuwwah.blogspot


Syahdu terasa di jiwa. Ramadhan Al Kareem bulan yang penuh barkath, bulan keampunan, bulan kerahmatan dan bulan pembebasan dari api neraka bakal menginjak pergi. Terasa diri ini masih sedikit bekalan untuk ke negeri abadi. Banyak peristiwa yang berlaku di sejarah Islam dalam bulan Ramadhan. Contohnya, Peristiwa badar al Kubra. dan Nuzul Quran. Peristiwa-peristiwa ini semoga menjadikan kita sebagai umat Nabi Muhammad SAW yang hidup di akhir zaman, ambil sebagai pengajaran.

Ramadhan menginsafkan kita, kesusahan insan yang memang sentiasa berlapar kerana sukarnya mendapatkan sesuap rezeki. Ramadhan adalah sekolah kehidupan yang mengajak kita saling membantu dan berkasih sayang, terutama kepada anak-anak yatim, orang yang sedang dilanda musibah, orang fakir, orang miskin, saudara-saudara seagama yang revert to Islam, ibu-ibu tunggal yang gigih membesarkan anak-anak, golongan Orang Kelainan Upaya dan yang terlantar . Sesungguhnya, Ramadhan mengajar kita menjadi hamba Allah yang bersabar dan bersyukur. Semoga Ramadhan kali ini kita menjadi lebih baik dari Ramadhan lalu. Walaupun Ramadhan kian pergi...Aidilfitri tetap perlu diraikan. Aidilfitri adalah hadiah daripada Allah untuk umat Nabi Muhammad SAW yang beriman dan beribadah mengikut aturan Nya.

Di kesempatan ini, saya, Ummu Masyitah dan suami dengan nama penanya, insanfakir kami sekeluarga memohon maaf di atas salah silap kami kepada sahabat-sahabat kami. Samada sahabat di alam realiti juga di alam maya ini.

Kepada yang sudi menjadi followers dan link teratak saya ini, ada yang dari awal teratak saya muncul, hingga saat ini, saya ucapkan terima kasih atas kesudian saudara-saudari. Jika kawan-kawan sudi, sudi-sudikanlah ya ambil kad raya saya nih. surry lambat wat kad. Saya ada juga cuba memasuki blog kawan-kawan yang menjadi followers saya, tetapi tidak dapat. Tidak mengapalah. Mungkin belum masanya kawan-kawan nak bagitau blog kawan-kawan. Tahniah juga pada kawan-kawan yang dah jadi online businessman/woman seperti di Echam.

Kepada followers yang juga rakan-rakan semasa saya di alam persekolahan dan alam universiti, semoga kenangan indah zaman remaja kita tetap segar di ingatan. (Erk,nape erk u alll jarang tinggalkan komen kat sini? Segan erk?)Mohon maaf andai sepanjang kita bersama mengharungi suka duka alam remaja, ada kekasaran bahasa dan tersalah tingkah dariku. Gaduh-gaduh dan merajuk-merajuk.

Kepada bekas anak-anak didik saya, yang ada mengikuti teratak usang saya nih.. (terutama xSSAJ Kluang dan x Bantura Keratong) walau di mana sahaja anda berada, saya doakan kesejahteraan hidup anda. Semoga kalian tabah harungi dugaan hidup. Bukan senang kan nak senang? So, lalui hidupmu kini dengan tabah dan habiskanlah pengajianmu dahulu sebelum memikirkan perkara lain. (Ada yang telefon, x-SSAJ bertanya, betul ke ini saya? Kenapa, tak percaya? Ya, inilah saya. Cuma fizikal saya je dah berubah. I'm OK. Inilah takdir Allah untuk saya. Kat dunia ni lagi ramai yang diuji lebih dari kita, kan? InsyaAllah, Hati, jiwa dan citra saya masih saya yang dulu)

Bagi yang dah balik bercuti..jalan baik-baik tau. Bagi yang belum lagi nak balik..pun jalan bebaik tau. raya-raya juga, seronok- seronok juga, tapi Allah jangan dilupa tau. Erk zakat fitrah jugak..Jaga kesihatan untuk elak H1N1 dan elakkan kemalangan jalan raya.

Bagi sahabat-sahabat yang terpaksa beraya di perantauan, semoga raya sahabat tetap meriah. Best tu tau, dapat merasa beraya di rantau orang. ...

Ok, sekali lagi, maaf zahir batin. Selamat hari Raya Aidilfitri buat semua kawan-kawan.




Sunday, September 13, 2009

Kisah Yang Menyentuh hati

Kisah Yang menyentuh hatiku..
di akhir Ramadhan, masih dalam suasana
Sambutan Bulan Kemerdekaan Malaysia ke 52.


Kisah Makcik Mariam Johari yang terkandas di Korea dan pulang ke kampung halamannya di Plentong, Johor sekitar 2007 pernah mendapat liputan luas media. Berita tentang kematiannya di sebuah rumah perlindungan orang tua di Korea tersiar di akhbar. Boleh klik sini,klik sini, dan sini. Kasih sayang antara anak dan ibu yang terpisah membuatkan hati saya sayu. Mujurlah ada insan berjiwa murni, khabarnya seoranga rtis wanita tempatan, sanggup mengeluarkan biaya supaya jenazah makcik Mariam dapat dikebumikan di Malaysia.

Sebagai anak yang dilahirkan selepas merdeka, hati ini memang tersentuh. Rupanya di saat kita merasai nikmat kebebasan dalam sebuah negara yang aman merdeka, masih ada lagi jiwa yang sengsara akibat peperangan. Tragedi peperangan sungguh menyayat hati. Peperangan lebih banyak mengakibatkan kesengsaraan dan penderitaan. Peperangan telah memisahkan jiwa-jiwa yang saling menyayangi. Peperangan juga menuntut pengorbanan bukan sedikit. Peperangan jua menguji kesabaran, keimanan dan ketabahan mangsa.

Sesiapa jua yang cintakan kedamaian pasti membenci peperangan. Zaman peperangan seperti yang diceritakan oleh orang-orang tua dahulu, bukanlah dongengan. Allahyarham datuk dan allahyarhamah nenek serta allahyarham pakcik sering menceritakan keperitan zaman peperangan. Perang Dunia Pertama dan Perang Dunia Kedua. Cinta dan airmata zaman itu, zaman makan ubi kayu, yang sungguh meruntun jiwa saya. Cuma saya tak sempat merakamkan semua itu sebagai Sejarah Tradisi Lisan dalam matapelajaran Sejarah yang saya ambil. Ini disebabkan, saya perlu lebih menumpukan majour course yang juga memerlukan komitmen bukan sedikit.

Antara yang allahyarham datuk, (seorang bekas tentera Melayu) ceritakan ialah tentang Kisah Panglima Salleh (yang terkenal di Batu Pahat & Muar), Kisah zaman penjajahan Britih, cerita-cerita tentera Jepun dan Komunis. Juga peristiwa pilu "Jejak Kasih" di medan pertempuran, di saat masing-masing sudah berlumuran darah...saudara yang terpisah dan dicari bertahun-tahun ditemui dalam suasana yang tak dipinta. Rupanya yang ditembak ialah saudara sendiri semasa Konfrontasi Indonesia-Malaysia dulu. Berpeluk-pelukkan dan bertangis-tangisan atas pertemuan yang tak terduga, di saat-saat sakaratul maut semakin menjelang tiba.

Allahyarham datuk seorang pendiam tetapi bila diminta bercerita zaman peperangan, dia sanggup bercerita walaupun sedang sakit. Namun disebabkan saya masih kanak-kanak saya tak ambil kisah sangat tentang ceritanya hinggalah pensyarah berpesan, "Hargailah generasi tua sewaktu mereka ada. Mereka lah penyimpan memori sejarah negara kita. Sebelum mereka menutup mata, sila dokumentasikan pengalaman mereka".

Manakala sewaktu Menatap wajah-wajah pilu hari ini, di akhbar, klik sini, klik sini, hati ini juga turut tersentuh. Semoga keluarga kepada Allahyarham Mejar Zulkefli Hassan dan Allahyarham Mejar Mohd. Roszaini Mustapha tabah hadapi dugaan ini. Alfatihah untuk wira-wira tanahair tercinta.

Saturday, September 12, 2009

Kad Raya yang Diterima..Terima Kasih

Kad raya... Terima Kasih... Maiyah

Tapi saya tak berjaya upload nanti saya tanya seseorang ya Maiyah..

Thursday, September 10, 2009

Sayangi Kucing








Sayangi Kucing...

Saya yang keletihan dan kepenatan, seringkali cuma merehatkan tubuh sahaja di bulan Ramadhan ini. Temujanji hospital pun kalau boleh nak elakkan masa bulan ni...sebab takut tunggu lama sementara dipanggil akhirnya saya sendiri yang letih dan terpaksa membatalkan puasa. Sewaktu saya mencari-cari dimana hp saya yang asyik KO je tu, rupa-rupanya anak bujang saya yang mengambil HP.

Habis dia round keliling rumah kami semata-mata nak ambil gambar kucing. Jadi, HP sayalah yang ajdi mangsanya! Uwaa..nak marah pun, masih kanak-kanak. Dinasihatkan pun entah dia faham entah tak.

"Abang, kenapa ambik HP Ummi?"

"Abang mahu ambil gambar kucinglah,"

" nak buat apa? habislah berat HP ummi nanti?"

Katanya, "Kan kena sayangi kucing. dia kan binatang kesayangan sahabat Rasululluah. nabi Muhammad pun sayang kan kucing. Tulah abang ambik gambar kucing. (Alasan, kata hati kecilku) saya hanya merenung matanya. Tak larat nak cakap banyak-banyak. nanti tak pasal-pasal saya yang pengsan sebab asyik cakap dengan dia, "Do and Dont's".

"Tapi kenapa orang suka buang kucing ya ummi? buang kat rumah kita pulak tu. kan ummi kita kan tak sihat, macam mana nak bagi kucung makan?" bebel dia lagi. Tak tahulah itu mekanisme bela dirinya atau memang lahir dari hatinya. Oklah layan jelah kan gambar kucing, hasil karya anak saya...

Tuesday, September 08, 2009

Menjelang Peperiksaan


Menjelang Peperiksaan....


Semalam, saya menelefon bonda saya bertanya khabar. telupa pula, Johor tidak cuti pada Nuzul Quran tetapi telah bercuti pada 1 Ramadhan. Terlupa juga, bonda saya seorang yang gigih bekerja dan telah hampir menjadi warga emas. Terlupa juga, sewaktu saya call bonda adalah masa bertugasnya. maaf mencuri sedikit masa kerja bonda. Mujur saja waktu itu bonda free.

Kami hanya dapat berbicara sebentar. Sebenarnya hampir setiap hari atau seminggu 4 kali saya menelefon bonda. Bil Telefon? Saya tak kisah kerana dalam menghubungkan silatarrahim suami berpesan usah berkira. Nampaknya, bonda sibuk dalam membuat persiapan akhir. Persiapan apa bonda? Tanya saya.

"Esok UPSR, Kakak. Kami di sini sibuk mempersiapkan dewan dan pelajar dalam menghadapi UPSR esok ni. Berdebar-debar jugak hati mak ni, kak,"

"Ya Allah, sampai lupa kakak esok ada peperiksaan besar untuk murid-murid sekolah rendah," tutur saya.

"Kasihan kakak. Banyak yang kakak tak tahu tentang perkembangan pendidikan ya. Sabarlah ya kak,"kata bondaku.

Oklah. Itu sedikit perbualan saya dengan bonda tentang debaran, harapan dan impian seorang guru yang berhadapan dengan murid-murid yang bakal menduduki peperiksaan.

UPSR, PMR dan SPM….Istilah-istilahn ini begitu sinonim dengan anak-anak kita di bangku sekolah menengah. Apa tidaknya, setiap kali menjelang musim peperiksaan, anak-anak kita bertungkus-lumus membuat latihan, ulang kaji dan menghadiri kelas tuisyen intensif serta kelas tambahan, walaupun ada juga yang ebrsikap sambil lewa dan langsung tidak peduli. Ada ibubapa yang turut bimbang dan gemuruh menjelang musim peperiksaan anak masing-masing.
Biar apa pun, kita bertanggungjawab mempersiapkan diri mereka dari segi mental, fizikal, emosi dan rohani.

Di sini, saya tulis kembali catatan penulis Bangku Sekolah Anis, En. Mohd Hafiz Abdul Hamid memberikan beberapa tip untuk ibu bapa menjelang peperiksaan anak-anak anda.

1. KURANGKAN AKTIVITI LUAR

2. FAHAMI TEKANAN ANAK-ANAK

3. GANJARAN

4. JANGAN PAKSA ANAK

5. BERDOA UNTUK ANAK

Friday, September 04, 2009

Ketupat


Ketupat-ketupat yang tinggal tunggu nak direbus..

Ketupat


Assalamualaikum kawan-kawan. Ni dia, saya dowload kan koleksi ketupat-ketupat yang dibuat oleh MIL saya. Gambar ni diambil pada Aidil Adha tahun lepas.

Saya tolong buat sikit je. Geram betul.Asyik jadi ketupat jantan je.



Ketupat jantan yang saya hasilkan,
(dari daun palas)


Dalam 10 percubaan, 1 atau 2 je jadi ketupat betina.


Ketupat betina


Apa pun, seronok mencuba membuat sarung ketupat dari daun palas ini. Ketupat jenis ini biasanya dimakan oleh penduduk-penduduk pantai timur dan utara Semenanjung.

Sudah berumahtangga dengan orang pantai Timur,kenalah usaha juga kan buat ketupat jenis ini. Sebenarnya saya dah cuba membuat ketupat daun palas ini sejak Tingkatan Satu. namun, asyik jadi ketupat jantan. Agaknya tangan saya ni keras dah kot.

Kalau ketupat dari daun kelapa, insyaAllah saya pandai. Tapi Ketupat sate je lah. ketupat pasar dan ketupat bawang tak berapa menjadi. Kalau di tempat saya, ketupat pasar dan ketupat bawang lah yang banyak dijual kerana ramai yang suka dengan ketupat itu.Tak leh cari makan lah erk saya ni?




Thursday, September 03, 2009

Sehelai warkah koko



Hari ini diam tak diam kita dah tiba di pertengahan Ramadhan. Terasa sekejapnya Ramadhan akan pergi pula. Terasa sedikitnya usaha saya. Nak berpuasa ini pun, terasa seperti anak-anak kecil yang baru belajar berpuasa. Nak batalkan, nanti nak bayar fidyah, mana nak cekau duit? So, sabar dan sabarlah. hu hu.

Tapi, tidak mengapa. Bukankah dengan latihan dari Allah ini, akan lebih menguatkan jiwa saya? Saya tidak tahu , apakah saya sempat menghabiskan puasa di Ramadhan ini. Juga apakah saya dapat bertemu kembali Ramadhan akan datang?

Dalam pada itu, sewaktu suami mencari barangnya, saya yang ternampak sesuatu dari celahan kertas2nya. (Mrs secretary MC panjang jadi tak dapat tolong hubby kemaskan sistem failnya. maaf yer hubby). Bila ia terjatuh. Saya lihat..mcm ku kenal je wajah seseorang yang tertera di surat bewarna koko itu. Apa dia agaknya kertas itu? Jeng jeng jeng. hah ni dia gambornya....opss jangan baca erk..




Rupa-rupanya ia adalah sehelai warkah dari salah seorang bekas anak didik saya di sebuah sekolah menengah di Johor. Saya hayati satu demi persatu bait-bait perkataan yang tertera di warkah itu. Banyak perkhabaran darinya dicatatkannya untuk tatapan saya.

Athirah, yang saya kenali sejak tingkatan satu. Namun sejak satu peristiwa semasa dia di tingkatan dua, ia merapatkan hubungan kami. Kemudian selepas program Mentor mentee di sekolah, dia datang kepada saya. Lalu, bertanya kenapa dia tak terpilih jadi peserta Mentor mentee dan tak jadi mentor mentee saya? Dia sedih sangat. Dia kata, dia pun nak juga di bawah seliaan saya. Katanya, kenapa ada 2 gadis Cina saya ambil jadi mentor mentee. Saya jelaskan padanya, yang saya ini guru untuk semua pelajar. Sama ada pelajar Cina, India dan Melayu serta sesiapa sahaja yang berada di sesebuah sekolah itu. Sedangkan pelajar mentor mentee saya itu sudah a da 5 orang. Itu baru satu part prog mentor mentee. Belum masuk prog mentor mentee yang lain-lain tingkatan. waduh, bisa pusing dong kepala melayan anak-anak murid ini...

Namun Athirah seorang gadis yang baik. Dia memahami penjelasan saya. Lagipun program itu telah disusun oleh pihak sekolah. Bukannya saya sesuka hati memilih mana-mana pelajar. Athirah tahu saya tak bias dengannya. Kali terakhir kami berjumpa, ialah hari terakhir sebelum saya bertukar ke Pahang. Saya dan dia mengalirkan air mata. Banyak kenangan yang kami coretkan bersama. (Kalau saya tulis semua kat sini, bimbang jemu membacanya. Dah jadi novel pula). Selepas itu, kami terputus hubungan.

Surat di atas adalah surat kiriman Athirah pada 2007. Ketika itu Ramadhan, sebelum banjir besar melanda Johor dan sebahagian Pahang. Maaf Athirah, saya tak dapat membalas warkah dan pertanyaan demi pertanyaan Athirah pada masa itu. Ini adalah disebabkan pada masa itu saya sibuk berada di my 2nd home, hospital. Nanti kalau ada rezki, saya catatkan lagi kesinambungan my 2nd home itu.

Kini, saya cuba menghubungi Athirah tetapi tidak berjaya. Athirah tak sertakan ALAMAT rumahnya. Uwaaaaa...sekarang bila saya nak balas surat yang dah terperam 2 tahun lalu, dah tak dapatlah. Sekarang juga, Athirah dah tamat SPM 2 tahun lalu. Kalau Athirah ambil Form 6, dia bakal hadapi STPM tahun ini. Apa-apa pun semoga Athirah selamat dan berjaya menjadi harapan ayahbondanya.



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

...Jurnal Kehidupan... Template by Ipietoon Cute Blog Design